Sepotong Senja untuk kekasih

CYMERA_20150601_122530

Dear Love,…

Langit di kotaku sudah terlalu tua, lembayung berarak menuju peraduan sinarnya yang kemerahan seolah menjadi tirai langit yang maha sempurna. Sudah lama aku jatuh cinta pada senja, pada semua pernik langit yang menggambarkan keindahan dan segala kemisteriusan lembayung kala mentari perlahan surut di ujung cakrawala. Sudah lama aku memuja waktu di mana orang-orang berlomba kembali ke rumah-rumah, meramu cerita pada beranda bertemu secangkir hangat teh atau seduhan kopi melepas rasa lelah, jeda. Pada sekumpulan anak-anak berlarian menuju surau, dengan sarung dan kopiah. Ketika kumandang seruan bertemu sang maha memecah cakrawala, melebur langit jingga menyatu bersama malam pada kenangan masa kanak-kanak tentang surau dan suara adzan. Aku sudah jatuh cinta.

Love,…

Sejatuh cinta aku pada senjakah, kisaran rasa cintamu padaku ? bahwa rasa bahagia itu hanya cukup satu alasan, adanya kamu… jika bukan kamu mungkin senja tak lagi berwarna. Atau seperti aku menghitung segala pernik kehidupan, tentang teori dan segala macamnya di antara kehadiran, impian, keinginan, kebencian bahkan kerinduan. Serumit itu perasaan yang perlahan namun nyata, lembut membuai namun cukup perkasa untuk mengobrak-abrik kedamaian hidup seseorang.

(more…)

Yang tercuri

diamImage from Google

Tidak ada yang berubah, udara masih menerbangkan pengharapan yang sama tentang kehidupan. Laju derap waktu secepat yang biasanya, berkejaran dengan arogansi manusia. Irama hari masih sama, mungkin menyesak di penghujung hari ketika bertemu senja yang sendu. Atau hujan yang bisu…

Namun esoknya matahari masih setia menjemput pagi,… bunga-bunga masih seindah biasanya.

Hanya tawaku yang hilang dicuri kehilangan.

 

Seheningnya Rasa

Saat itu langit malam gelisah,…

Udara pelan mengalir, melautkan gelombang perasaan

Mempuisikan tatapan, malam itu aku dan kamu bersama rindu yang bertamu.

 

Aku bersama raguku yang dalam dan kamu yang selalu setia menunggu.

Kamu,… yang menyederhanakan jarak, dan teguh melintasi waktu.

Yang melangitkan harap sejak belasan tahun lalu dan menautkan asa pada keajaiban semesta.

 

Tuan,…

ketulusanmu perlahan namun pasti menghadirkan mimpi disiang hari,

dan pendar gemintang di gelap malam.

Tuan,… aku dalam pemahaman yang dalam.

Yang terus melangitkan asa meski ilusi dan realita bertemu batas yang tegas.

 

Aku dan kamu terus belajar,…

menyimpan sebaik-baiknya hasrat, mengikis imaji berlebih

mengatupkan rindu, menyederhanakan rasa

karena tak ingin cinta menjadi buta.

 

Saat itu malam seheningnya perasaan,…

tanpa raga saling merengkuh,

hanya hati yang riuh berbisik,

tentang cinta tanpa tanda baca, cinta tanpa kadaluwarsa.

 

* Di kerlip bintang dan lampu taman, Mei yang gelisah

 

CINTA

loveImage by Google

Aku pernah membaca dan bahkan menuliskan bahwa cinta bisa bersemi di mana saja, cinta bisa hadir dimana pun. Disebuah kedai kopi, hiruk pikuk sebuah boulevard, koridor sekolah, antrian kereta, dalam bus yang berjalan cepat, dalam pertemanan, dalam sebuah arena, di sebuah taman yang indah atau sebuah selasar rumah sakit.

Iya, cinta bisa menyapa siapapun dengan tanpa permisi. Dengan tanpa melihat bahwa keadaan tidak memungkinkan bagi cinta hadir disana, atau waktu tidak akan berpihak pada cinta yang begitu saja bersemi dengan tanpa permisi. Cinta selalu menemukan cara untuk datang, dan kadangkala membutuhkan banyak alasan untuk berlalu. Tidak perduli itu hanya cinta semusim, cinta sekian musim, atau bahkan cinta yang tak mengenal batasan waktu. Cinta tidak akan pergi tanpa mengubah hati kita, dengan kebijaksanaannya, atau dengan sekian air mata yang menyertainya.

Kemarin aku menemukan cinta dalam wajah yang berbeda, entah cinta macam apa yang kulihat. Tapi cinta selalu menemukan alasan untuk menghadirkan air mata dan degup tertahan di dalam dada. Aku tidak merasakannya, tapi aku turut larut, menyimak dan terhayut pada sekian kisah yang menyertainya. Cinta selalu membawa energi begitu besar, menghadirkan kemungkinan pada setiap keniscayaan, menghadirkan kekuatan diambang batas kelemahan, cinta begitu nyata meski dalam penggalan semu sebuah cerita. Dan cinta kadang menjadi begitu buta dan mengabaikan logika. Tapi itu tetap saja wujud dari cinta.

Cinta mampu menghadirkan kekuatan untuk bertahan, cinta membantumu menemukan banyak alasan untuk berjuang, cinta membantumu untuk terus melangkah, cinta menjadikanmu begitu kuat. Namun kadangkala cinta juga membuatmu menjadi begitu egois, dan kehilangan kendali.

Apapun bentuk dari skenario yang terjadi, jika cinta yang terasa maka merdekakanlah hatimu untuk merasa. Just feel it… rasakan saja, lalu lepaskan, leburkan rasanya jika cinta membuatmu menyakiti dan tersakiti. Bukankah cinta sejatinya menyembuhkan…? bagi yang memberi maupun yang menerima. Cinta bagiku seperti perjalanan batin, setiap dari cinta akan membantu kita belajar dan menemukan makna kehidupan. Kadangkala kita tersesat, hilang kendali, bahkan bertindak bodoh, tapi sejatinya cinta akan kembali membawamu pada arah yang benar. Cinta akan menuntunmu pada ketulusan memaafkan, kerelaan melepaskan dan akhirnya mengikhlaskan.

Bisa jadi kita adalah alasan sebuah cinta, atau bahkan cinta menjadi alasan bagi kita… diksi ini seolah aku begitu memahami makna cinta, tapi sayangnya itu tidak benar. Aku tidak begitu memahami cinta, aku hanya cukup memahami diriku. Bahwa ini bukan soal pemahamanku akan cinta tapi karena aku begitu dicintai… hingga lahir begitu banyak makna dari cinta yang kuterima. Atau karena begitu banyak kisah cinta yang kudengar akhir-akhir ini. Iya bisa jadi,…sekali lagi ini soal CINTA. Yang mengetuk pintu hatimu, hatinya, hati mereka…bahkan hatiku. Who knows …

Sebuah hati dan episode derai hujan

dibawah payung cintaImage From Google

 

Rintik derai hujan di bulan November,…

Iya, hujan yang senyap sejak matahari lindap menuju peraduannya.

Tanpa benderang cahaya terang,  meski hanya sinar temaram.

Cinta datang padaku seperti bisikan,

lembut, membuai hinggaku tak menyadari dia sudah berdiam disana,

dalam garba meski separuh jiwa.

 

Aku masih dalam kebimbangan yang tanpa suara,

debaran tak berujung, yang tenang bila berangan tentangmu.

Rindu yang memburu, reda jika menemukan segalamu.

Air mata yang tak sampai, beku dipenghujung kelopak mataku.

Kebodohan berulang, tak berhalang detik dan musim.

Yang masih saja tentang segala beraroma nafasmu…

 

Diujung jalan sebuah siku duniamu dan aku terpenggal,

angan yang menguap, impian memudar serupa embun terkikis hangat mentari.

Dimana kusembunyikan ruang berongga di dalam dada,

ketika detak irama kita masih saja sibuk menarikku untuk berdansa.

Aku terluka pada empat dimensi garbaku,

puisi-puisi yang tak berjudul,…

larik aksara yang tak berima,…

esay dan paragraf yang menjadi fiksi beraroma biru dan namamu.

 

Lalu pelangi hadir selepas deras hujan memeluk bumi.

Membaitkan asa tentang bahagia dan doa-doa yang tanpa suara,

aku tidak lagi memelukmu dengan harapan seindah janji-janji sang pujangga,

kau tidak lagi mengimani aku seperti ladang-ladang pada musim penghujan.

Langkahmu teguh menuju timur, aku berlari ke arah barat.

Tak ada luka ketika penerimaan pada kalam takdir bertahta,

akhirnya hanya kenangan yang mengabadi dengan sendirinya,

tentang cinta pada hati yang tak bisa di tinggali.

By : Irma Senja

 

” Seorang sahabat minta dibuatkan puisi tentang hati yang tak bersatu, katanya saat ini dia sedang terluka merasakan itu ” tuliskan versi irma senja “. Nah loh..jadi yang kemarin aku buatkan gak nendang ?. Sahabatku bilang tuliskan apa yang pernah aku rasakan supaya catatannya lebih dapet soulnya…hadeuuuh, itu sih sama aja membuka luka lama mba -__-  ”

” Cinta apapun bentuknya selalu menghadirkan begitu banyak pelajaran-pelajaran kehidupan Mba, ada petikan cinta yang aku suka dari sebuah buku ”

” Cinta itu memang soal rasa, tapi ijinkan logika tetap bicara agar tak jadi buta ”