Selalu ada harapan…

” dalam proses itu pernahkah kamu merasa stress atau putus asa ? karena ini tidak mudah ? lalu bagaimana kita menghadapinya ? ”

Pertanyaan seorang ibu yang sedang khawatir dan bertanya padaku kemarin siang tentang history penyakit ku dulu,aku tersenyum dan meyakinkan bahwa segeralah ke dokter. jangan menunda jika menemukan benjolan atau apapun yg terasa tidak biasa di tubuh kita.
Jangan bicara ‘takut’ lalu enggan dan menunda konsultasi pada ahlinya. Jika ingin pengobatan alternatif seimbangkan dengan tetap dalam pengobatan medis.

Tentu saja aku juga mengalami saat menangis dan ketakutan yang hebat, takut menjalani setiap proses medis, takut pada bayangan kematian yg seolah mengintai di atas kepala, takut tak bisa bersama lagi dengan orang-orang yg kita kasihi, takut pada rasa sakit. Saat seperti itu aku menyadari satu hal, bahkan harta dan orang-orang yang akan melakukan apapun untuk kesembuhan kita tidak akan mampu memberikan ketenangan pada hati kita kalau bukan DIA, Allah swt….

Aku menemukan kelegaan ketika bibirku tak lepas dari dzikir meski 2002 vonis kanker aku terima,…Mengabaikan Tuhan dalam kehidupan kita itu kebodohan,tapi mengabaikan Tuhan saat mengalami rasa sakit itu lebih dari kebodohan. Karena hanya doa satu-satunya obat penenang yang paling hebat.

Doa dan berusaha untuk sembuh, lalu berjuang,…aku meminta operasi secepatnya,menjalani jadwal khemotherapi yang panjang sesuai anjuran dokter,menahan rasa sakit dan ketidak nyamanan setiap proses medis, berhenti mengeluh ketika makanan menjadi terasa sangat menyiksa,ketika pemeriksaan yang satu ke pemeriksaan yang lain, ketika jarum suntik dan obat menjadi serupa dengan ‘cemilan’ setiap hari. Disiplin pada pola hidup sehat dan tetap menjaga semangat di dalam diri.

Bahkan ketika hari-hari tampak tanpa harapan, muram, melelahkan dan menyakitkan. Aku ingat betapa air mataku dulu jarang sekali menetes… beberapa kali, ketika si kecil senja enggan kupeluk karena bundanya tampak mengerikan dengan tubuh penuh selang dan tak berdaya, ketika satu waktu merasakan rasa sakit yang lebih hebat dari sakit melahirkan, ketika tanpa suara mengalir begitu saja air mata mohon ampunan pada Rabbku.

Yang aku tahu kekuatanku adalah hadiah dari Tuhan, hingga aku tidak berputus asa dan terus berjuang. Sungguh…. dokter hebat, peralatan canggih dan rumah sakit mahal itu tidak akan ada artinya tanpa semangat hidup seorang pasien.

Jangan menunda jika menemukan keanehan pada tubuh kita, jangan abaikan rasa sakit, karena sesungguhnya yang paling mengetahui kondisi tubuh kita adalah diri kita sendiri. Jangan abaikan sinyal yang diberikan tubuh kita, otak kita akan memberikan sinyal lewat rasa sakit. jangan abaikan… lebih baik mengetahui secara dini lalu memiliki kesempatan untuk berobat dan kembali sehat. Dari pada menutup mata dan mengabaikan diri, toh akhirnya mengetahui dan terlambat untuk ditangani.

Proses menjaga kesehatan adalah untuk seumur hidup,2002-2010 proses melelahkan dan penuh hikmah. Aku berdoa tidak ada lagi teman,kerabat atau sahabat yang mengalami penyakit spesial ini apapun jenisnya. Amiiinnn…..

Sebagian cerita dari perjalanan hidup dan kesehatan,…

Advertisements
Previous Post
Leave a comment

15 Comments

  1. 1179

     /  February 11, 2012

    suka tulisan ini

    Reply
  2. Asslakummmmmmmmmmmmmmm Bund Irmmmma mizz u so much…
    sejak berakhirnya suatu hubungan yg ketidk pasti,,
    maka disitulah berakhirnya silaturrahiem,,
    aq inginkan walau bunda disana jangan lupa selalu berdo’a kepada Ilahi…
    karena cinta yg sebenarnya hanya milik-NYA,,,
    “just comemnt” fto bund yg di blogger tuhhh dengan bertambahnya Usia dan tanggung jawabbb bunda semakin heheh… tapi auranya msih muda N cooll semangat yuahhh BUndddddd ALLAHU Akbarr…

    Reply
    • nih koment kayanya sama di postingan sblmnya nih….hehe….
      hubungan siapa yg berakhir atik? pastikan silaturahmi terjaga dgn siapapun ya 🙂

      foto yg di bloger ? hehehe….. iya semakin bertambah usia semakin tua pastinya .

      hehe…alhamdulillah, trima ksh semangatnya ya 🙂

      sukses trus buat atik dan klrg

      Reply
  3. Berusaha dan berdoa, dua sisi yang boleh kita tinggalkan.
    Pada akhirnya sandaran kita hanyalah Allah Swt.
    Semoga segalanya berjalan semakin membaik. Amiin
    Salam hangat dari Surabaya

    Reply
    • benar sekali pakdhe,… hanya Allah sebaik-baik tempat berlindung. terima kasih kunjungannya pakdhe…salam kenal dan hangat dari bekasi 🙂

      Reply
  4. Selalu ada harapan, selalu ada jalan untuk mewujudkannya…

    Reply
  5. Slalu ada harapan saat kita meminta pada Tuhan…
    Seperti jg pengalamanku…Sakit itu hikmah dan kesembuhan itu ada tangan Tuhan, jika kita berusaha dan memintanya…

    Reply
  6. layak membaca. Saya merasa sangat informatif karena saya telah meneliti banyak akhir-akhir ini pada hal-hal praktis seperti Anda berbicara tentang …

    Reply
  7. I have been surfing online more than 3 hours today, yet I never found any interesting article like yours Selalu ada harapan… SENJA. It’s pretty worth enough for me. In my opinion, if all site owners and bloggers made good content as you did, the net will be a lot more useful than ever before.

    Reply
    • Thank you for apreciate in my virtual home,…yes, i’m writing with my heart..i hope touching heart all my readers too,… 🙂

      Reply
  8. adrian

     /  September 23, 2012

    coz she is writing with her heart, means that it is “not just a note”, right ?? 🙂 Have a beautiful sunday…

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: